Antara Kantor Pos, Bea Cukai, dan Ubuntu

Mengingat pengalaman buruk kang Jay, bapak ini dan orang-orang lainnya.. saya tidak terlalu gembira menerima kabar CD Ubuntu telah tiba dan siap untuk diambil. Tentu saja tidak gembira karena selain bea bungkus ulang yang tujuh ribu rupiah itu saya harus bayar biaya pabean dengan harga tebusan Rp. 50.000,00 “saja”😦. “Saja” soalnya ada yang diminta 100 ribu, 200 ribu, sampai 1 juta! #-o

Meskipun begitu, saya berniat untuk menyelesaikan masalah ini dengan cara “baik-baik” (dan juga bersiap untuk *social engineering*😉 ). So, setelah berputar-putar di daerah “by pass” yang gersang akhirnya saya nemplok di kantor pos yang tampak lengang (sabtu sih). Di surat panggilan tidak ada petunjuk loket nomer berapa yang harus saya tandangi cuma ada judul loketnya —masalahnya judul loket itu nggak ada. Setelah bertanya di salah satu loket (dan dijawab dengan tidak ramah —SERVICE, MA’AM, SERVICE!!! apa waktu kecilnya tidak diajari untuk ramah dan santun ya:( ) akhirnya saya bertemu dengan loket yang seharusnya.

“Pagi, Pak. Mau ambil paket. Ini suratnya”

Setelah mengurusi *paperworks* dan mengambil paketnya, si bapak kembali dan menyodorkan tandatangan untuk pengambilan paket. No, wait!

“Jadi biaya seluruhnya berapa, Pak?”

“Ya ini, 50.000” sambil menunjuk borang bertuliskan PPN

“Ya justru itu, nilai barang ini kan *nggak segitu*. Ini surat yang menyatakan barang ini gratis dan nilainya *nggak* sampai 1 euro”

“Wah, ya tanyakan saja sama ke bea cukai. Urus di kantor bea cukai di belakang sana” (kecewa dan berubah tidak ramah)

Ya wis.. maju tak gentar membela yang benar! >:/ Sesampai di bea cukai, kantornya ternyata kecil, cuma seuplik. Setelah bilang mau tanya kenapa dikasih bea. Akhirnya langsung digiring ke kantor kepalanya🙂. Setelah mengulangi lagi niat saya yang hanya mau membayar bea bungkus ulang. Si bapak malah bilang, “Ya ini kan udah murah”. Yeee…

Saya pernah dengar (walau nggak tahu dasar hukumnya, but worth to try;) ) untuk barang di bawah 50 USD itu bebas bea. Itulah yang saya bilang. Sepertinya si bapak tahu taktik saya tapi mengacuhkannya dan langsung maen hitung-hitungan. Jadi total yang harus dibayar adalah … (lupa, yang jelas nggak relevan). Keterangan bahwa CD ini bukan untuk dijual, untuk pendidikan, dll tidak membuat dia ingin mencabut bea itu.

“Ya saya tahu linux itu gratis, makanya kita hitung berdasar nilai CD-nya. Andaikan saya tahu ini bukan untuk komersial mungkin bisa dibebaskan. Tapi kan sekarang suratnya sudah masuk, tidak bisa saya ubah”. :^o

“Ya sudah. Nggak usah saya ambil. Barang ini didapat gratis, bukan buat saya (untuk dibagikan) dan bukan untuk dijual. Kenapa saya harus repot” (bersiap untuk beranjak)

Akhirnya si bapak menawarkan perdamaian.

“Jadi adek nggak sanggup bayar?” (sialan :-

20 Tanggapan so far »

  1. 1

    eNur said,

    good GOD!… segitunya ya?

    hmmm… jauh banget ya sama Deutsche Post. Disini bea-cukai namanya ZollAmt, semua barang yang dikirim dari luar negeri lewat sini. Tapi setau gue dibawah €22 gak kena pajak (harus ditulis disitu harganya…), trus CD/DVD sebagai media data gak kena pajak, softwarenya yg dipajak.

    Pajak standar, 16% total + biaya cukai 6%. Di ID biaya resminya brapa ya?
    Gue kmaren beli DVD dari HongKong gak kena pajak tuh, walopun di bungkusnya ada stiker Zollamtlich abgefertigt, (bea-cukai beres).

    btw, kalo gue kirim 1-2 CD ke ID lewat pos bakalan sampe gak ya?

    “Ya saya tahu linux itu gratis, makanya kita hitung berdasar nilai CD-nya. Andaikan saya tahu ini bukan untuk komersial mungkin bisa dibebaskan. Tapi kan sekarang suratnya sudah masuk, tidak bisa saya ubah?

    emang elo dapet brapa CD, Bot? kalo pajeknya 20% dari harga CD (say 20% x 2500 = 500) elo terima 100 CD?

    hmmm.. how I miss ID…

  2. 2

    Mom Any said,

    hai obot…gw juga sering bermasalah ma yang namanya bea bungkus ulang nih…sebel…
    lagian sapa suruh la buka2 bungkusan orang. La kalo emang prosedurnya gitu..harusnya ga ada tu yang namanya bea bungkus ulang…
    Hmmm….gw gak sampe sekeukeuh elo…cuma mengurut dada…Inikah Indonesiaku yang tercinta……..Sama halnya dengan ngurus SIM…haruskah kita berkolusi terus dengan para oknum polisi biar dapet SIM sehari beres…
    karena kalo pake prosedur legal bisa 3 kali balik lo belum tentu dapet. fuhhh. Gw binun, disini rakyatnya paling repot kalo ada issue makanan mengandung babi. Haram. Cuma kalo makan duit hasil korupsi/kolusi ga haram kali yeeee????!!!

  3. 3

    piw said,

    haha.gua udah caci maki tuh pos di koran … lupa, koran bandung lah. tulisan gua dimuat tapi diedit huh. sebel banget waktu disuruh bayar bea bungkus. ih sapa yang ngebongkar sapa yang ngebungkus koq gue yang bayar? dibungkusna mana pake plastik pula, walo disegel. kesel banget waktu dapet kado dari senseiku di Jpn, ama bliau dicantik2 bungkusnya, eh sampe ke gue udah amburadul karena dibongkar pos yg cari2 kerjaan. ya mbok ya kalo pun mesti ngebongkar ya sopan dikit lah, ato profesional gituh, ya minimal ramah dikit ama customer napa sih?. jauh banget ama pos jpn hehehe, nya enya lah😀

  4. 4

    piw said,

    eh di sini, petugas pos lah yang menempel perangko di surat or kartu pos, kalo kita beli perangkonya di kantor pos itu. kebayang kalo taun baru, tiap orang bisa ngirim kartu ratusan biji loh. tapi ada juga sih kartu pos yang udah berperangko😀

  5. 5

    obot said,

    *eNur*.. kata gue, om.. itu akibat yang dikirim itu bejibun banyaknye.. jadi dianya ngiler :p harusnya sih sama ga perlu di-bea karena dibawah 50usd (coba lihat situs cukai, waktu itu down).. gue dapet cd 100, tapi diitungnya cuma 50😛 pokoknya dia ngitung sa’ena’e dhewe, makanya dongkol banget

    *tante ani* ngebungkusin kan pake duit😛

    *piw* soalnya kalo ga dibuka bisi bukan teh hijau tapi daun ganja kali..

  6. 6

    Oki said,

    It’s kinda remind me about an old time incident between me and those muthafakah in asia afrika post office🙂 , the different thing is that it was a used CD and only costed my lil sis in Paris for about 1 f**kin euro! Yeah it was “that” cheap but the content worth million to me🙂 It was the classic IVY album where James Iha from Smashing Pumpkins put some kewl guitar loops in the song “The Best Thing”.
    The keyword to solve this annoying behaviour is : …
    Say “NAMI BAPA SAHA? PANGKATNA NAON?”, and put out your pen and paper like you’re some kinda journalist (DO NOT LOOK LIKE A STUDENT!).
    Don’t forget to do the following ritual, when you’re able to get yer stuff out the damned building, RAISE THE MIDDLE FINGER OF YOURS, point it to the building, and say “DHL RULEZ! WHEN THEY GET CHEAPER, YOU’LL BE OUT OF THE BUSINESS” 🙂. BTW, how’s your mom doing?

  7. 7

    nia said,

    gue jadi inget pengalaman temenku yg or pilipin..believe or not di pilipin post nya sarua keneh jeung ID…heheh pan sodara temen gue yang di amrik kirim surat ke dia..di surat itu sodaranya bilang begini: karena saya tau kamu pengumpul perangko..surat ini saya kirim pake perangko XXXXX yang langka…..nah setelah selesai mebaca surat temen gue itu langsung dong ngeliat amplo surat yang berperangko…hhhihii dan ternyata…yup bener banget perangkonya dah ga ada…hehehe..jadinya dia nerima surat dari amerika tanpa perangko huaahahahahahahah…….kesimpulannya:si petugas kantor pos juga pengumpul perangko langka…:p……

  8. 8

    obot said,

    **oki** you’re right, my man.. i was only playing ‘stage 0’ of the game😉 since it’s already ‘game-over’ i don’t have to play the next level and using (+ abusing) some … . That journalist scenario was thought but not suitable. I have other scenario that 10x sweeeter😀

    **nia** filipina mah “melayu” keneh atuh neng😛 waktu SD gue pernah ke kantor pos ngirim paket. trus ada orang ngirim paket makanan. setelah si pengirim pulang… makanannya diicipin lah sama si pak pos… #-o

  9. 9

    aafy said,

    Saya dikirimin ubuntu ke dua alamat. Jakarta dan Bogor. Untuk Jakarta hanya bayar 3000, untuk Bogor harus bayar 64000, sampai saat ini barangnya belum diambil.
    Apa ceritanya ya yang akan saya tulis di blog kalo saya coba datang ke kantor pos ?

    Indonesia ???

  10. 10

    […] Obot: Tadinya disuruh membayar Rp 50 ribu+, tetapi setelah perjuangan yang berat dan melelahkan di dalam kantor yang penuh suasana korup, Obot berhasil mendapatkan paketnya tanpa biaya. […]

  11. 11

    poer said,

    Nach Bea Cukai ketempuan gak enak mulu dech,
    Coba ene jelasin dech dikit…. Bea Cukai itu adalah petgas pengawasan atas barang yang melintas batas negara dan sekalugus mungut Bea masuk atau bea keluar termasuk kalo ada cukainya.
    Barang berupa CD Linux bisa aja kena bea masuk, tapi setau ane tarif nya NOL persen, cuma Bea Cukai dititipin juga untuk mungut PPN,PPh,PPnBM dari Dirjen Pajak. Kalo denger cerita diatas ane duga cd linux tsb gak kena Bea Masuk tapi dipunut PPN aja. Mengenai beasrnya 50 ribu coba ente minta rincian ama tukang pos yang dibuat BC, jadi ente jangan asal nyeplos kalo BC ngawur. Ane sendiri pernah dikerjain ama salah satu agen pengiriman tentang barang yg sama ternyata PPNnya gak segede itu. Biasanya Agen Pengiriman emang seenak aja bilang kalo PPN SEGEDE itu yg nentui BC.
    Mudah2 ente gak jadi mitnah, dosa tau………….

  12. 12

    obot said,

    Poer,

    Lha, anda sendiri kok “memfitnah” bahwa saya telah memfitnah BC?

    Ini kisah nyata. Kejadiannya sudah lebih dari dua tahun, jadi saya memang enggak menyimpan barbuk alias barang bukti. Intinya, saya sudah dapat itu CD tanpa harus mengeluarkan biaya yang tidak perlu dan sudah saya bagikan.

    Perkara saya diminta 50 ribu, saya enggak ingat rinciannya, yang jelas dari jumlah CD yang dikirim, dibuat kira-kira nilainya berapa [walaupun sudah dinyatakan ‘valuenya 0’], lalu ambil pajak sekian persen dari situ. Di ruangan BC saya diterangkan masalah pajak dan sebagainya, dan saya sadar memang harus bayar pajak kalau peraturan mengaruskan. Tapi dalam kasus ini, barang yang saya terima tidak seharusnya dipajaki.

    Perkara anda tidak suka bahwa BC dipojokkan ya, perbaikilah citra BC. Walaupun saya maklum bahwa kejadian ini adalah perbuatan oknum, yang tentunya bukan perilaku seluruh staf BC. Tapi juga jangan abaikan nila yang setitik ini, karena hal seperti ini merugikan orang banyak. Tidak usah “menyalahkan” pihak lain seperti ‘agen pengiriman’ atau ‘kantor pos’.

    Dan sesungguhnya, dalam posting ini ada apresiasi saya terhadap kepala BC yang menghapus biaya yang tidak perlu ini setelah saya jelaskan duduk perkaranya.

    Saya berharap dan optimis BC bisa punya citra yang lebih baik. Karena saya temukan bahwa tidak semua abdi negara berkelakuan buruk. Saya punya pengalaman yang menyenangkan dalam mengurusi surat-surat seperti pajak atau paspor di imigrasi Bandung. Surat terurus lancar sesuai prosedur, semua biaya ada kwitansi, pokoknya transparan lah.

    nb: tampaknya tidak seluruh post tampil. sepertinya terpotong pada waktu impor dari hosting yang terdahulu. saya sendiri lupa, posting ini endingnya seperti apa.

  13. 13

    Bambang said,

    Urun rembug Mas Obot.
    Meski artikel ini dah 3 tahun lebih, namun karena masih bisa di akses dan dikasih komnetar, ijinkan saya urun rembug.
    Kebetulan sekali saya bekerja sebagai Bea Cukai di Kantor Pos Besar Kediri.
    Terima kasih atas apresiasi dari Mas Obot.
    Saya sangat setuju bahwa inilah resiko dari korps, karena nila setitik rusak susu sebelanga.
    Kami di Kediri berusaha sekuat tenaga untuk tetap berada di jalur sesuai autran yang berlaku. Bahwa yang terkena pajak juga harus terkena pajak, yang bebas ya seharusnya bebas.
    Meskipun bila bayar banyak sekali komplain dari penerima barang, namun dengan penjelasan yang lengkap dan didasari aturan, teman2 mau mengerti.
    Uang masuk kas negara, kembali ke kita-kita juga.
    Khusus kasus CD Ubuntu, apabila boleh memberi saran:
    1. Secara organisasi (ada perkumpulan Ubuntu Indonesia?), ajukanlah pemberitahuan resmi tertulis kepada Dirjen BC ttg hal ini (pengiriman CD Ubuntu gratis).
    2. Hal di atas dimaksud agar semua pelayanan atas CD Ubuntu mendapatkan prioritas, atensi, penekanan bahwa ini gratis.
    3. Repotkah? Saya pikir tidak, karena ini dikerjakan level organisasi. Demi anggotanya, saya Ubuntu pasti akan merespons.

    4. Apabila di lapangan menemui kesulitan, jangan ragu untuk mencatat nama petugas. Dengan paradigma baru Bea Cukai sekarang, seharusnya tidak terjadi KKN.
    Laporkan ke http://www.beacukai-kediri.com atau langsung ke http://www.beacukai.go.id.
    Tentu anda harus menyebutkan siapa pelapor, TKP, uraian kejadian.

    Demikian mas Obot. Sbg pribadi saya berterima kasih atas apresiasi Mas Obot. Meski saat komentar ini ditulis, BC sedang menjadi sorotan, kami di daerah (khususnya Kediri) tetap commit melaksanakan agenda reformasi.

    Bantu kami mewujudkan pemerintahan yang peduli dan bersih.
    Salam saya: Bambang – Kediri.

  14. 14

    Pinara.Net said,

    Yaa… saya juga pernah mengalaminya, tapi untungnya paman saya kerja di kantor pos jadi ga sampe kena 50000 cuma kena 5000 aja untuk ganti bungkus

  15. 15

    lenita said,

    kejadian anda sama kaya saya alami,saya dapat kiriman notebook bekas,dari kakak saya dikorea,waktu mau ngambil barangsuruh bayar 750.000.bahkan kepala kantor posnya sempat keceplosan ngomong udah………klo ade ga bisa bayar semuanya separoh ajalahhhhh…..dan yang bikin saya sakit hati dia nyuruh saya jual motor saya buat nebussssssssss.padahal motor itu merupakan kaki saya untuk kekampus.aduuuuuuuuuuuh “ga sopan”.kadang saya berpikir ko sampe segitunya.padahal yang saya tau kakak saya sudah membayar bea masuk sekaligus biaya pengirimannya di korea .nah sekarang apakah ini bener-bener peraturan pemerintah atau cuma untuk masuk kantong sendiri.bukannya saya su’udzon.wallahua’lam bie sawab

  16. 16

    johnterro said,

    waduwh ,,,, gimana ni mas ? aku udah pesan UBUNTU … tapi lum dkirim … biaya nya kalo kirimnya ke surabaya berapa yah? jangan2 mahal banget …. padahal kan gratis dari sananya … waduh … harus nabung nih dari sekarang … heheheh

  17. 17

    cyberfrogz said,

    Wah itu jumlah CDna brp ya?aku dikirimi 30CD ga di mintai biaya sm sekali tuch….,gw dr TULUNGAGUNG.YM : codoxs

  18. 18

    johnterro said,

    wehehehe … balesnya kug baru sekarang … sekarang aku udah mulai mahir … aku pernah pesan 25 CD Ubuntu … cuma bayar pak posnya 7000 duank ….

  19. 19

    Barang kiriman pos/Pengusaha Jasa Titipan dengan nilai s.d. USD 50 bebas bea masuk Bos, jadi itu cuma akal2an tukang post, memfitnah bea cukai tuh orang.

  20. 20

    kurang, search aja di google, “barang kiriman pos bebas bea masuk”, atau “bea masuk jasa titipan”


Comment RSS · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: